Hujan Deras Minggu Sore, Kawasan Cibuluh Bogor Diterjang Banjir

  • Whatsapp

BOGOR, Ceklissatu – Kawasan Cibuluh, Kota Bogor, Jawa Barat, mengalami banjir parah setelah wilayah itu diguyur hujan lebat sejak Minggu (7/11/2021) sore.

Hujan lebat yang terus turun mengakibatkan aliran Kali Baru yang ada di wilayah itu meluap.

Bacaan Lainnya

Pantauan ceklissatu.com, jalan yang menghubungkan antara wilayah Pomad dengan Tanah Baru tak dapat dilalui kendaraan akibat luapan air yang menutup jalanan tersebut.

Meski begitu, banyak pengendara memilih nekad menerjang banjir. Sebagian memutuskan untuk memutarbalikkan kendaraannya.

Royani (40), salah satu petugas pemadam kebakaran yang bertugas di wilayah Cibuluh menyebut, ketinggian banjir mencapai 1,5 meter atau setinggi dada orang dewasa.

“Dari sebelum Asar hujan udah deras. Lama-kelamaan Kali Baru meluap. Tingginya 1,5 meter,” kata Royani, di lokasi.

Royani menambahkan, selain jalanan yang tertutup banjir, luapan air Kali Baru juga mengakibatkan perkampungan warga sekitar di Kampung Neglasari dan Kampung Kramat ikut terdampak.

Ia menyebut, saat ini petugas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Bogor sedang menuju lokasi untuk mengecek kondisi warga dengan perahu karet.

“Tadi petugas BPBD udah cek ke sini, tapi nggak bawa perlengkapan. Jadi mereka balik lagi bawa perlengkapan perahu karet,” tuturnya.

Sebelumnya, Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor telah memberikan peringatan atas kondisi cuaca yang terjadi dalam beberapa hari ini.

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto mengatakan, saat ini Kota Bogor tengah memasuki fase cuaca ekstrem.

Sebab itu, ia mengimbau kepada seluruh warganya untuk selalu berhati-hati dalam menghadapi situasi cuaca yang tidak menentu ini.

Bima pun meminta kepada seluruh aparatur di tiap wilayah untuk mengantisipasi bencana-bencana tersebut.

“Para camat, lurah, BPBD, frekuensi curah hujan semakin tinggi, semuanya waspada. Saya minta apparat wilayah untuk atensi titik-titik rawan banjir, kegiatan normalisasi, drainase, saluran air tolong digiatkan,” ucap Bima, beberapa waktu lalu.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *