Buka Lahan di TNGL, Ramelan Tewas Diserang Harimau

  • Whatsapp

Foto : merdekacom

SUMUT, Ceklissatu.com – Konflik antara harimau sumatera dengan manusia terjadi di Langkat, Sumatera Utara. Seorang petani tewas diduga akibat serangan satwa dilindungi itu.

Bacaan Lainnya

Korban meninggal dunia bernama Ramelan (42), warga Dusun PIR Lok I Desa Harapan Makmur, Sei Lepan, Langkat. Laki-laki ini ditemukan tak bernyawa di Sei Bamban, kawasan Taman Nasional Gunung Leuser (TNGL), Besitang, Langkat, Sabtu (4/4) malam sekitar pukul 23.00 WIB.

Camat Sei Lepan, Faisal, mengatakan bahwa korban merupakan warganya. Dia diketahui pergi ke ladang pada Sabtu (4/4) pagi.

“Warga saya itu kebetulan buka lahan di daerah kawasan TNGL. Jadi lagi buka lahan, dan diserang harimau,” katanya, Minggu (5/4).

Karena Ramelan tak kunjung pulang, keluarga khawatir. Apalagi telepon selularnya yang dihubungi tak juga diangkat.

Pencarian pun dilakukan. “Akhirnya korban ditemukan pukul 23.00 Wib sudah tak bernyawa. Kondisinya sangat memprihatinkan,” jelas Faisal.

Kepala desa setempat sudah diperintahkan untuk segera memakamkan korban. Namun mereka diingatkan untuk menghindari kerumunan massa untuk menghindari penyebaran virus corona atau Covid-19.

Sementara Humas Balai Besar Taman Nasional Gunung Leuser, Sudiro membenarkan adanya peristiwa serangan harimau itu. Namun pihaknya masih melakukan pendalaman. “Iya benar. Sudah A1,” jawabnya.

Sumber : merdekacom

Editor : Edwin Suwandana

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *