Bima Arya Klaim Ganjil Genap Berhasil Kurangi Mobilitas Warga

  • Whatsapp

BOGOR, Ceklissatu.com – Pemerintah Kota (Pemkot) Bogor mengklaim penerapan sistem ganjil genap saat akhir pekan kemarin mampu mengurangi jumlah mobilitas kendaraan yang masuk ke Kota Hujan.

Wali Kota Bogor Bima Arya Sugiarto mengatakan, jumlah volume kendaraan yang masuk ke Kota Bogor pada hari Sabtu-Minggu kemarin terlihat lebih landai.

Bacaan Lainnya

Bima menyebut, berdasarkan data volume kendaraan yang masuk gerbang exit tol Jagorawi pintu Baranangsiang pada Sabtu (6/2/2021) sebanyak 21.360 kendaraan. Sementara, pada Sabtu (30/1/2021) lalu, ada 29.442 kendaraan yang masuk.

Kemudian, Minggu (31/1/2021) ada 2.931 kendaraan dan Minggu (7/2/2021) ada 1.567 kendaraan atau turun 47 persen.

“Tujuan dari ganjil genap ini untuk mengurangi mobilitas warga dan ternyata bisa dilakukan. Ini terlihat dari dua hari ini Kota Bogor jauh lebih lengang 40 sampai 50 persen,” ungkap Bima, Senin (8/2/2021).

Bima menambahkan, terlalu cepat jika harus menilai dampak korelasi antara pengurangan mobilitas tersebut dengan penurunan angka kasus Covid-19 di wilayahnya.

Paling tidak, kata Bima, butuh waktu sekitar seminggu atau dua minggu untuk bisa melihat apakah pengurangan mobilitas dari sistem ganjil genap ini ada dampak bagi tren Covid-19 di Kota Bogor.

“Kita masih harus lihat minggu depan. Minggu depan nanti kita pelajari tren kasusnya, kluster-klusternya, apakah kemudian ada hubungannya dengan usaha kami menekan mobilitas di akhir pekan,” ucapnya.

“Tentunya keberhasilan ini akan dikaitkan dengan angka-angka kasus positif Covid-19 di Kota Bogor, yang baru bisa terlihat paling cepat seminggu atau dua minggu ke depan,” beber Bima.

Ia melanjutkan, Pemkot Bogor akan lebih memaksimalkan lagi penerapan ganjil genap pada pekan depan yang bertepatan dengan long weekend.

Setelah itu, sambung Bima, Pemkot akan melihat data-data apakah ganjil genap menunjukan korelasi penurunan angka kasus Covid-19.

“Ya, sangat mungkin kita lanjut ke depan. Semua tergantung pada data. Dan kami akan undang ahli epidemiolog untuk memberikan sarannya mengingat angka Covid-19 masih tinggi. Tapi kan efek dua hari ganjil genap kemarin baru akan terlihat satu minggu ke depan,” pungkasnya.

Editor: Ramdhan

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *